Senin, 02 April 2018

(Dieng 4) Walk throughs a year ago; Exploring Dieng


Imagine there’s no heave. Walkthroughs a year ago.
 Sembungan – Dieng – Prau.

Gegara liat status what’s app dari @arstory bikin tetiba ada yang meleleh dari sudut mata saya. Udah setahun yaa, atau baru setahun? Tapi udah banyak banget yang berubah. Inget nggak sih di awal tulisan ini saya bikin, kami otw ke Dieng ber-enam. Dan sekarang hampir semua berstatus berbeda, hahaha. @dede.kurniawati sekarang udah jadi istri orang dan Mas Hamdi yang jadi guide dan kita repotin selama di Dieng pun udah jadi suami orang. @arstory udah pindah dari Karawang ke Cilengsi – Bogor dan Kori yang kemarin masih anak SMA, sekarang udah kerja di Peruri. Terus tetiba kangen, kangen banget sama masa-masa setahun lalu, when we were still young and dumb.

Alhasil, jadi kepengen lagi ngelanjutin tulisan tentang trip kita ke Dieng satu tahun lalu itu. Karena emang belum beres ceritanya. Terakhir itu saya baru cerita pendakian kita ke Prau . Setelah memutuskan untuk menambah satu hari lagi di Dieng, seturun dari Prau kita langsung “pulang” lagi ke rumah kakaknya Mas Hamdi. Melihat kita yang dekil and the kumel dua hari nggak mandi di gunung,  Mas Hamdi mengajak kita ke tempat yang nggak bisa kita tolak; pemandian air hangat~

Banyak kejadian lucu sih di sini, yang kalo diinget pasti bikin kita ketawa-tawa lagi. Kami ke sana naik 3 motor, Mas Hamdi sama Kori naik motor trail, @arstory sama @mohparman naik motor bebek, dan @mbaull sama saya naik motor matic. Lumayan juga sih perjalanannya, sekitar 15-20 menit, di udara Dieng yang dingin, naik motor itu perjuangan yang luar biasa sekali. Sampai pada suatu tanjakan yang curaaaam banget. Mas Hamdi yang pake motor trail lantjar djaya aja di urutan pertama, nggak tau nasib motor-motor di belakangnya yang berjuang stengah mati. @mbaull dan saya yang naik motor matic udah panik, di pertangahan tanjakan motor udah berasa nggak nanjak-nanjak “mati segan hidup pun tak mau”, padahal udah di gas full kata @mbaull. “Teh, lu majuan teh duduknya, terus maju, terus maju!” sampe posisi saya ada di posisi pengemudi dan @mbaull hampir diri di depan. “Aku turun jangan nih, turun jangaaaan?” tanya saya makin panik. Tapi kalo saya nekat loncat pun takut langsung nggelinding ke bawah sih, secara bulet gini :’) “Jangan teh, jangan, udah do’a aja!” sambil gemeteran tapi terus ketawa-tawa karena kondisi yang foolish ini.

Akhirnya masa-masa krisis itu terlewati, @arstory yang ada di belakang kita langsung nyuruh kita minggir, “Gila banget tracknya. Tuker, tuker! Biar cowok-cowok aja yang bawa motor! Kalian gimana bisa kuat tadi nanjak berdua? Kita aja @mohparman langusng loncat turun di tengah tanjakan karena nggak kuat motornya,” mukjizat kayaknya itu, rejeki anak sholeheh, ehhh.

Sampe di pemandian Mas Hamdi langsung kena semprot kita, mbok ya ngobrol tho mas kalo tracknya separah itu -__-“ “Hehehe, saya juga nggak tau tracknya kayak gitu, biasanya nggak lewat situ soalnya,” jawab Mas Hamdi cengengesan. Deuh, untung baik nih orang!

And second foolish condition is.... “Sini nih di sini pemandian buat ceweknya!” Saya dan @mbaull langsung menuju tempat yang Mas Hamdi tunjukin, terus saling liat-liatan penuh arti dan ngakak. Sebelumnya di rumah, Mas Hamdi cerita kalo ada pemandian khusus buat cewek, aman katanya, mau buka baju juga nggak ada yang liat. “Boro-boro mau buka baju di sini, Mas. Kita buka kerudung aja nggak berani, orang nggak ada pintunya gini, nggak ada atap juga, cuma tembok gini dan siapa aja bisa masuk,” komplain kita. “Nggak kok, ini tuh khusus cewek-cewek, nggak akan ada cowok yang masuk, tenang aja!” Tapi beberapa menit kemudian ada bapak-bapak  masuk, hahaha, dan sebenernya Mas Hamdi juga cowok dan pas ngomong kalimat itu posisi dia lagi di dalem pemandian cewek, pffft. Yang paling parah lagi, tetiba dari atas nongol kepalanya @arstory, “Heeey, kalian mandi di sini? Gue bisa liat dooong?!”, “Lu naik ke mana itu, Mas?” tanya @mbaull penasaran. “Nggak naik, gue cuma jingjet dikit doang ini!” Set dah Mas Hamdiiii!! *devil emot*

Jadi pemandian buat cewek itu macem pemandian umum yang cuma ada embok, tapi ga ada atap dan pintu. Posisinya emang lebih rendah dari kolam renang di atasnya, yang isinya didominasi oleh kaum adam. Di pemandian cewek ini nggak ada kolam ataupun bak, yang ada cuma pancuran. Nggak asik deh pokoknya. Akhirnya Mas Hamdi ngebujuk kita buat mandi di kolam renang aja, it means nyampur sama cowok-cowok. Kita udah banyak alesan buat nolak, tapi Mas Hamdi tetep berusaha sekuat tenaga supaya kita bisa tetep menikmati pemandian air panas itu. “Itu kolam renangnya nggak khusus buat cowok kok, liat aja deh ke dalem, ada ibu-ibu juga. Nanti aku kasih tau deh bapak-bapaknya yang di dalem buat nggak deket-deket sama kalian,” dengan berbagai rayuan dan jaminan VIP dari Mas Hamdi akhirnya kita setuju juga buat ikutan berendem di kolam renang.

Ada adegan yang masih saya inget, pas masih di pintu masuk kolam renang, @arstory yang udah top less nongolin kepalanya keluar ngecek kita, “Kalian kok nggak mandi? Ngapain di situ?” “Ini mau mandi, kita mau ke dalem,” jawab saya lurus. “Hah?! Kalian mau masuk ke sini?” belum sempet saya jawab, @arstory langsung ngibrit masuk ke kolam, kayak abis liat setan. Kampretos emang tuh orang -,,-

Pas masuk kita langsung nunduk, segitiga ada di mana-mana, hahaha. Saya langsung lepas kacamata biar burem. Biasanya kan di kolam renang pada pake celana pendek atau boxer ya, ini mah parah, kita langsung shock dihadapi pemandangan seperti itu. Tadinya mau balik lagi, tapi di paksa-paksa sama Mas Hamdi, udah tanggung katanya. Dia bahkan ngusir bapak-bapak yang lagi enak berendem di pojokan, biar space itu khusus buat kita.

Aseli sih enak banget kolam renangnya, airnya anget menjurus ke panas. Tapi karena itu airnya langsung dari alam, dan bening tanpa kaporit, jadi bisa bikin badan pegel-pegel sisa mendaki seger lagi. Asiknya lagi, kita bisa mesen kopi atau teh anget dan diminum di pinggir kolam renang. Aaaah.. kalo di Karawang sih nggak akan special karena cuacaya yang panas, tapi kalo di Dieng yang suhunya bisa sampe 1 digit doang, berendem di air panas sambil nikmatin kopi atau teh panas itu kenikmatan yang HQQ.

Nggak nyampe situ aja perlakuan VIP dari Mas Hamdi, pas bilas dan salin baju juga, kita berasa artis yang dijagain body guardnya. Area harus steril dari cowok-cowok, semua cowok yang mau bilas atau lagi mau ke ruang ganti, dijegat dulu sampe kita selesai. Berasa kolam renang punya dia deh pokoknya. Tapi malah kitanya yang nggak enak sama pengunjung lain. Untungnya, pemandian itu masih belum banyak dikunjungi sama  pengunjung dari luar daerah, jadi cuma pengunjung lokal sekitaran aja yang ke situ. Dan mereka mungkin paham dan menghargai kita sebagai tamu, jadi Alhamdulillah semua bisa aman terkendali. Untuk harga tiket masuknya, kita nggak tau berapa, karena kita masuknya gratis sama Mas Hamdi.

Setelah puas berendem, kita sempet mampir sebentar ke Kawah Sileri. Setelah kita pulang dari Dieng, kawah ini sempat meletus dan memuntahkan lahar dingin sehingga menyebabkan 10 orang luka. Beritanya bisa diliat di sini.

Besoknya, kita menjadwalkan untuk explore Dieng. Tapi  karena Mas Hamdi ada perlu dulu di kebun, jadi beliau izin dulu dan janji nanti bakal nyusul. Sempet ngajak kita juga sih buat ikut ke kebun, tapi cuaca di luar pagi-pagi emang nggak friendly buat kita yang biasa dipanggang matahari. Tapi akhirnya @mbaull yang nggak bisa diem, ikut Mas Hamdi ke kebun.

Setelah nunggu Mas Hamdi dan @mbaull sampe jam 10 dan mereka belum pulang juga, akhirnya kita explore Dieng duluan. Destinasi yang akan kita tuju adalah Petak 9, Batu Ratapan Angin, Telaga Warna, dan Dieng Plateau Theater. Karena lokasinya dekat, jadi kita jalan kaki ke sana, sekalian jogging pagi.

FYI, kebanyakan tempat wisata di Dieng harus tracking dulu sebelum bisa melihat keindahan obyeknya. Kayak Prau, Sikunir, Petak 9 dan Batu Ratapan Angin yang bakal kita kunjungi. Sebenernya sih Telaga Warnanya ada di bawah, tapi agar puas menikmati pemandangannya, kita harus naik dulu ke atas. Nggak jauh sih, mungkin sekitar 20 menitan. Ada beberapa spot buat nikmatin viewnya, diantaranya di Petak 9 dan Batu Ratapan Angin.

(view dari Petak 9)




(view dari Batu Ratapan Angin)
  


(at Telaga Warna)


Habis dari Telaga Warna, kita jalan lagi ke Dieng Plateau Theater. Deket juga kok, sekitar 15 menitan. Nah ini nih enaknya wisata di Dieng, semua spot wisatanya ada di satu kompleks, deket-deketan. Jadi satu hari bisa explore langsung ke banyak tempat, asal siap-siap aja betis jadi gede. Oh iya, Dieng Plateau itu macem bioskop, tapi yang ditayangin adalah film dokumenter tentang Dieng. Sebentaran sih, sekitar 15 menit. HTM nya udah termasuk pas kita beli tiket masuk ke Telaga Warna, 10 ribu deh kalo nggak salah, itu udah all in one ke Petak 9, Batu Ratapan Angin, Telaga Warna, dan Dieng Plateau Theater.


(at Dieng Plateau Theater)


Di Dieng Plateau ini kita ketemu Mas Hamdi dan Mbaull. Mereka juga sempet explore Dieng tapi ke Candi Arjuna dan Kawah Sikidang. Kita malah nggak sempet ke Candi Arjuna dan Kawah Sikidang. Karena waktunya udah mepet, bis terakhir ke terminal Wonosobo hanya sampai sore, jadi kita memutuskan untuk langsung pulang ke rumah kakaknya Mas Hamdi untuk langsung packing dan pamitan.

Sebelum pulang, kita sempatkan mampir dulu ke toko oleh-oleh, beli buah tangan buat temen-temen dan keluarga di Karawang. Apalagi kalo bukan buah carica dan terong belanda, kedua buah itu katanya cuma ada di Dieng.

Bis yang akan membawa kita ke terminal wonosobo ternyata udah nunggu di pertigaan tugu Dieng, tempat pertama kita menginjakan kaki di Dieng. Rasanya nggak mau pulang sih, padahal udah empat hari kita di Dieng, tapi rasanya masih belum cukup aja.

Kepengen balik lagi ke Dieng, masih banyak “wish” yang belum kesampean. Liat sunrise dari Prau dan Sikunir, ngecamp di Telaga Cebong, ke Candi Arjuna dan Kawah Sikidang, dan ngerasain Mie Ongklok lagi. Dieng, we’ll come back! B-)

Sincerely,
@riana_yah


NB: Kita sampe Karawang tanggal 29 Maret 2017 jam 2 dini hari, dan itu pas banget hari ulang tahunnya @mbaull, pas turun di terminal Klari, kita melipir dulu ke POM Bensin buat pipis. Karena saking capeknya kita duduk aja ngampar kayak gembel di sana, dan tetiba salah satu dari kita nyanyi “Happy Birthday”. Yang ulang tahun setengah bahagia setengah kesel. Bahagia karena kita masih inget hari specialnya di tengah ketidakberdayaan kita. Bayangin di bis sekitar 10 jam, badan udah nggak karuan rasanya kayak apa. Kesel karena “kenapa harus di POM Bensin sih kalian ngasih surprisenyaaa?” komplain @mbaull, hahaha.

4 komentar:

  1. Balasan
    1. Makasih udah blog walking ke teteeeeeh :*

      Hapus
  2. Ngakak wae baca tulisan lu yg dieng lung 😆

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan emang ngakak doang kita kerjaannya di Dieng 😂

      Hapus