Minggu, 14 Oktober 2012

Why I Support #IndonesiaTanpaJIL ??


Gegara hastag yang rame di twitter, akhirnya saya kepo juga apa sih itu #IndonesiaTanpaJIL? Following hampir semua ngomongin JIL, kayaknya gak ngerasa ghaol geto kalo saya gak ngerti apa yang mereka lagi omongin. Mhuehehe.. Then, meluncurlah saya ke TL temen-temen yang nge-tweet dan nge-retweet tentang JIL. Scroll, scroll, scroll teruuuss sampe jempol pegel.
 
Apa yang saya dapatkan? *selain jempol pegel tentunya* Faktanya, masih banyak orang yang dianggap pinter tapi pemikirannya abstrak dan keblinger kayak orang-orang JIL itu. Saya kasih contoh deh nih beberapa pikiran ganJIL mereka yang bertentangan dengan al-Qur’an dan al-Hadist..

Ulil Abshar Abdalla (co-founder of Liberal Islam Network)


Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah malam, siang, matahari dan bulan. Janganlah sembah matahari maupun bulan, tapi sembahlah Allah Yang menciptakannya, Jika Ialah yang kamu hendak sembah.” (Q.S. Fushshilat : 37)

Hai orang-orang yang telah diberi Al Kitab, berimanlah kamu kepada apa yang telah Kami turunkan (Al Quran) yang membenarkan Kitab yang ada pada kamu sebelum Kami mengubah muka (mu), lalu Kami putarkan ke belakang atau Kami kutuki mereka sebagaimana Kami telah mengutuki orang-orang (yang berbuat maksiat) pada hari Sabtu. Dan ketetapan Allah pasti berlaku.” (Q.S. An Nisaa': 47)

Tuh kan, mau percaya mana, Al-Qura’an yang berisi perkataan Allah Swt. apa tweet om Ulil? Seenaknya aja dia memperbolehkan orang menyembah selain Allah dan maksiat. Kalo mau masuk neraka, mbok ya sendiri aja coba, gak usah ajak-ajak yang lain, Om. Takut kesepian ya di sana? :))


“Muhammad itu sekali-kali bukanlah bapak dari seorang laki-laki di antara kamu, tetapi dia adalah Rasulullah dan penutup nabi-nabi. Dan adalah Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.” (Q.S Al Ahzab: 40)

Mau ditinjau ulang seperti apa lagi sih, Om? Kalau dalam al-Qur’an sudah dikatakan seperti itu, berarti sudah final. Tidak aka nada Nabi dan Rasul lagi setelah Muhammad Saw. Sami’na wa atho’na, nggak bisa ya, Om? Komplen terus kerjanya :|


Saidiman Ahmad (Member of Liberal Islam Network)


Bapak mana yang rela anaknya jadi gay? Yaa inilah dia. Padahal dalam al-Qur’an telah dikisahkan betapa murka Allah kepada kaum Nabi Luth yang gay,

“Dan (Kami juga telah mengutus) Luth (kepada kaumnya). (Ingatlah) tatkala dia berkata kepada mereka: "Mengapa kamu mengerjakan perbuatan faahisyah itu, yang belum pernah dikerjakan oleh seorangpun (di dunia ini) sebelummu?" Sesungguhnya kamu mendatangi lelaki untuk melepaskan nafsumu (kepada mereka), bukan kepada wanita, malah kamu ini adalah kaum yang melampaui batas.” (Q.S. Al A'raaf: 80-81)

Hingga ditimpakan kepada #mereka azab berupa hujan batu,

“Dan Kami turunkan kepada mereka hujan (batu); maka perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang berdosa itu.” (Q.S. Al A'raaf: 84)

Tapi Mas Saidiboy malah membiarkan anaknya jika ingin menjadi gay atau lesbi. Pfttt.. Gak sayang anak apa, Mas? 

Adalagi, Om Ulil juga malah nggak percaya sama kisah kaum Luth dalam al-Qur’an yang diazab karena penyimpangan menjadi gay. Dan terkesan menantang tuhannya untuk mengazab kaum lesbian.


Syukronamin
(Member of Liberal Islam Network)


Kayaknya nggak perlu jauh-jauh belajar agama sampe ke luar negeri deh buat tau kalo ciuman sama non mahram itu zina dan merupakan dosa, guru ngaji belakang rumah saya juga tau, Mas.

Ditusuknya kepala seseorang dengan pasak dari besi, sungguh lebih baik baginya daripada menyentuh wanita yang bukan mahramnya.” (HR. Thobroni dalam Mu’jam Al Kabir 20: 211. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadist ini shahih)

Nah, kalo saentuhan sama non mahram aja ganjarannya semenakutkan itu, apalagi sampe ciuman?

Guntur Romli (Member of Liberal Islam Network)


“…Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Ku-cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Ku-ridhai Islam itu jadi agama bagimu…..” (Q.S. Al Maa'idah: 3)

Islam itu agama yang syamil dam mutakamil, sempurna dan menyeluruh. Gimana bisa disebut agama oplosan? Aneh juga bagi saya, ngaku beragama Islam tapi kerjanya mencela agama sendiri. Rasionalnya, jangankan dibilang agama kita oplosan, ada yang bilang bapak kita oplosan aja pasti kita udah emosi, kan?


 Assyaukanie (Member of Liberal Islam Network)


Om kanie ini beranggapan kalo kita shalat, ngaji, dengerin ustadz ceramah, baca dan hafalan al-Qur’an nggak usah pake otak. Wuuuuihh.. hebat banget, Om, kalo ada orang yang bisa kayak gitu. Sedangkan, untuk bayar makan somay dan cendol aja kita harus mikir pake otak, harus ngeluarin duit berapa yaa?


Nong Darol Mahmada (co-founder of liberal islam network)


Mbak yang satu ini tuh kekeuh sumekeuh banget kalo jilbab itu cuma budaya arab dan bukan bagian dari syari’at Islam. Jilbab hanya boleh dipake untuk pengajian, selain untuk itu orang yang peke jilbab dianggap bego. Ppffftt.. Pernah baca ayat ini nggak sih, mbak?

Katakanlah kepada wanita yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung kedadanya,…” (Q.S. An Nuur: 31)

“Hai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: "Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka." Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak di ganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Q.S. Al Ahzab: 59)

See?? Abstrak dan keblinger banget kan fikiran orang-orang JIL ini? Bahkan kalo kalian masuk ke web milik JIL www.islib.com , kening kalian pasti akan semakin berkerut lagi. Di page awalnya aja udah disambut dengan kalimat, “Dengan nama Allah. Tuhan Pengasih. Tuhan Penyayang. Tuhan segala agama.”

That’s why, I support #IndonesiaTanpaJIL!!

Saya nggak rela agama saya diobok-obok dan diacak-acak seenak jidat #mereka. Saya nggak rela generasi mendatang, anak-anak saya kelak terjangkit virus JIL. Saya nggak rela al-Qur’an dan al-Hadist dipandang sebelah mata, sedangkan akal #mereka yang sangat terbatas menjadi acuan.

That’s why, I support #IndonesiaTanpaJIL!!


Sincerely,
@riana_yah

Jumat, 05 Oktober 2012

#SajakMalam

Anyway, baru kali ini mencoba menulis sajak.. Gegara siang-siang waktu nunggu jam kuliah selanjutnya and nothing else to do, jadilah baca-baca tumblr yang isinya sajak-sajak indah yang bikin #jlebb. Lalu, begitulah saya, mudah sekali terinfluence dengan apa yang saya baca. Dan, jadilah beberapa #SajakMalam ini. Enjoy.. :)


Auramu lembah pesona. Telah kularang diri untuk menuju sana. Tapi kemudian tersesat juga.

Inginku bekap saat hati berderap. Tapi ia tak mau jg diam, malah betah bersemayam.

Hati, mengapa terlalu ramah pada Si Harapan? Bukankah dia hanya akan bertandang sebentar? Lantas pergi tinggalkan perih.

 

Jika purnama mendului datangmu, lantas harus ku bilang apa pada matahari yang menantimu setiap pagi hingga senja?

Sudah kubilang pada karang, tak usah lagi rindukan ombak yang hanya akan mengikis dirinya perlahan.

Aku utara dan kamu selatan. Kadang kompas membuat kita nampak dekat, tapi nyatanya kita tetap berlawan arah.  

Aku tidak perlu kerasionalan untuk mencintaimu. Aku hanya butuh iman untuk tidak mencintaimu, sekarang.  

Ini aku, yg memilih sakit daripada disakiti.. yg memilih tetap redup daripada benderang karena cahayamu.  

Oh iya,kenapa sajak ini pake hastag sajak malam padahal isi sajaknya nggak ada hubungannya sama malam? Simple sih, soalnya sajak ini di bikinnya pas malam hari, hehe ^_^ V

Sincerely,
Riana Yahya

Jumat, 14 September 2012

(Bukan) Soal Kita


Aku sudah tak menjelma bocah itu lagi; yang tak ingin melewatkan kesempatan mendekap tubuh sang idola ketika ada di dekatnya.

Tapi aku pun belum menjelma sosok wanita solehah itu; yang mampu hadirkan sekat antara aku denganmu.

Aku masih menjadi gadis yang hanya diam terpaku ketika segala rasaku menghambur padamu. Kadang tunduk, tapi sesekali juga tatapku terseret ke arahmu. 

Aku ingin berlari keluar dari medan magnet yang kau pancar. Aku ingin jadi kayu saja. Yang tak kan terpengaruh olehmu.

Ini bukan soal aku tidak menginginkanmu. Bukan juga soal bagaimana nantinya perasaanku. Tapi ini semua karena-Nya, hanya untuk-Nya, yang semestinya kucinta tak berbanding, tak terdua.



13 September, 2012.


Sabtu, 25 Agustus 2012

Masih Juga Pacaran? #UdahPutusinAja..!!



 Masih kekeuh juga nih nggak mau mutusin si do’i? Yakin?
“Iya, soalnya aku udah terlanjur sayang sama dia. Aku nggak bisa hidup tanpa dia..!!”
Hadeuuh.. yang udah-udah juga baru putus sebulan, terus udah punya pacar baru, kan? Jangan lebay deh, ah.. :P
Gini yah logikanya, kalo kamu emang sayaaaang banget sama dia, pasti kamu nggak mau kan dia tersakiti? Kesandung batu aja, kamu langsung marah-marahin tuh batunya :D Nah, maka dari itu… kalo kamu sayang sama dia, tolong jaga dia dari api neraka.
Sadarlah.., setiap sentuhan kulitmu dengan kulitnya akan dibalas dengan panasnya api di neraka. Tega kah? Katanya sayang? Nahloh.. makanya, #Udah putusin aja :P Mutusin dia itu justru tanda sayang kamu ke dia, kamu minta dia untuk taat sama Allah :)
Percaya deh, kalo jodoh, nanti Allah akan pertemukan lagi kalian di waktu yang tepat, saat kalian berdua udah siap untuk melangkah ke jenjang pernikahan. Kalo nggak jodoh? InsyaAllah Dia akan menggantinya dengan yang lebih baik lagi :)
Untuk para muslimah nih, tentunya mau dong punya suami yang bertanggung jawab, sholeh, dan bisa jadi imam yang nuntun kamu sekeluarga menuju surga-Nya kelak? Lelaki dengan kriteria seperti ini nggak akan kalian dapetin dari hubungan yang bernama pacaran, girls! Open your eyes, please….
Why? Di awalnya aja udah nggak bener, dia ngimamin kamu untuk melangkah ke neraka-Nya dengan cara ngajak kamu pacaran. Dia ngajak kamu untuk maskiat, ngelanggar peraturan Allah, kan? Masih mau punya suami kayak gini? Saya sih ogah.. :P
“Tapi berat mutusinnya..,” Percaya deh guys, semakin berat kamu ninggalin maksiat untuk taat, semakin berat juga Allah akan mengganjar pahala untukmu. Jadi, tunggu apalagi? #Udah putusin aja :P Lebih cepat, lebih baik!


LELAKI SEJATI itu… datangi ayahnya, bukan putrinya :)






Kamis, 23 Agustus 2012

Rabu! (Versi II)



Ini hari rabu. Ya, hari rabu!
Bukan hari yang spesial. Bukan hari ulang tahunku. Ataupun hari ulang tahun pernikahanku dengan Bang Hamidi. Bukan!
Ini  hari rabu. Aku setengah berlari, sesekali meloncat untuk menghindari  tanah yang becek akibat hujan. Nafasku memburu, keningku penuh dengan  butiran keringat, sandal jepitku sempat terlepas beberapa kali, jilbabku  pun mencong sana-sini. Tak sempat aku membetulkannya.
Ini  hari rabu, aku terus berlari. Memasuki gang-gang sempit perkampungan di  pinggir kelapa gading, sambil berharap cepat sampai ke rumahku. Ada  beberapa orang yang mengenalku menyapa tapi tak ku pedulikan.
Ini hari  rabu!
Ketika  ku buka pintu rumahku, ku berharap ada Zizi di sana. Ia menyambutku  dengan senyumnya yang khas. Zizi anakku! Kulitnya hitam manis, senyumnya  indah, giginya putih bersih, matanya kecokelatan, alis matanya sedikit  tipis, rambutnya panjang sebahu. Ada tahi lalat di ujung pipinya. Manis!
Ini  hari rabu. Zizi berjanji akan pulang hari ini. Di senja yang telah ku  tunggu. Hari rabu! Meskipun hari ini sudah rabu ke tujuh, tapi aku terus  berharap anakku akan pulang hari ini. Hari rabu!
Iya,  Zizi. dia berjanji akan pulang hari rabu. Dan setiap hari rabu juga aku  pulang cepat dari pasar dan berharap anakku ada di rumah. tapi ia tidak  ada! Kemana perginya anak semata wayangku itu?
Ku  buka kembali kertas yang sudah kusam. Warnanya sudah kecokelatan. Ini  surat dari Zizi. Ku baca lagi surat ini dengan tangan bergetar, dan  tangiskupun terisak.
“Ibu, Zizi mau pamit. Zizi mau mencari kerja. Ibu tidak usah mencari Zizi. Zizi berjanji akan pulang hari rabu.”
Kata  tetangga, ia pergi dengan memakai kemeja putih dan celana bahan hitam. Zizi sempat pamit dengan tetangga kami. Ia hanya bilang ingin mencari  kerja. Waktu itu hari rabu. Sudah tujuh minggu yang lalu.
Aku tahu keinginan Zizi. Selepas sekolah menengah kejuruan, ia ingin sekali melanjutkan pendidikan ke bangku kuliah.  “Aku ingin membahagiakan Ibu. Zizi ingin membahagiakan Bapak.  Memberikan kalian hadiah. Kebahagiaan! Zizi ingin menghidupkan hidup  Zizi, Bu” Katanya waktu aku bilang bahwa aku tidak mampu lagi  membiayai pendidikannya. Jangankan untuk melanjutkan kuliah, untuk  makanpun aku sering meminjam pada tetanggaku di pasar.
Ah,  maafkan ibu ini, Nak! Tapi tak perlu lah kau pergi dari rumah.  Meninggalkan Ibu & Bapakmu. Biarlah kita hanya menyantap tempe  goreng sepotong dan dua butir nasi, yang penting kita selalu bersama.  Dan tak ada orang lain yang tahu tentang kondisi keluarga kita. Kemana  dirimu, Nak?
*****

Bang  Hamidi baru sampai rumah. Ia baru pulang ngojeg. Wajahnya sedikit  muram. Terlihat sangat lelah. Jaketnya semerawut. Biasanya begini ekspresinya ketika hasil dari ngojeg tak akan memenuhi pengeluaran untuk makan kami besok.
Aku mendekatinya dengan senyum tipis, walau hatiku pun sama semerawutnya. Lalu ku cium punggung tangannya yang legam karena tersorot sinar matahari setiap hari.
“Ingin kopi atau teh saja, Bang?” aku menawarkan pilihan.
“Teh saja.”
Lantas aku beranjak ke dapur yang hanya tersekat bilik dari ruangan ini.
Tok.. tok.. tok.. “Assalamu’alaikum,” suara seorang gadis muda terdengar dari balik pintu kayu rumah kami.
“Wa’alaikumsalam,” aku dan Bang Hamidi menjawab bersamaan.
“Biar aku saja Bang yang buka,” hatiku bergemuruh, harap yang sekian lama ini, akankah ini hari Rabu yang Zizi maksudkan itu?
Aku segera mengantarkan teh ke meja Bang Hamidi, lalu setengah berlari menuju arah pintu. Tak terasa, sudah mengalir anak sungai dari kedua mataku, penglihatanku mengabur seketika.
“Zizi..?!!” aku memeluknya erat, erat sekali. Aku tak mau lagi kehilangannya, putri tersayangku, tercintaku satu-satunya. Hanya kepadanya kucurahkan seluruh kasih sayangku. Dia permataku, harapanku ketika tua nanti aku sudah tak bisa lagi melakukan apapun. Dia berlianku, yang dari do’anya, hanya dari do’anya yang bisa menolongku di akhirat kelak.
“Zizi, jangan pergi lagi, Nak! Jangan..!” aku terus memeluknya, tapi Bang Hamidi tiba-tiba menarikku, mencoba memisahkanku dengan Zizi.
“Bu, jangan  kayak gini, ayo lepas, lepas..!” Bang Hamidi kembali menarikku, kali ini lebih kencang, pelukanku pun terlepas.
Aku sekuat tenaga melepaskan diri dari tangan kekar Bang Hamidi untuk memeluk lagi buah hatiku. Tapi ketikaku berhasil, gadis yang kini lebih kurus dari terakhir kali ku melihatnya itu, malah menghindariku.
Aku perlahan mulai mengatur emosiku, mengkin Zizi takut apabila aku bersikap histeris dan berlebihan seperti ini. Atau bahkan dia menyangka aku sudah gila? Iya, aku hampir gila karena menunggumu yang tak kunjung datang, Nak. Tapi untungnya kau lebih cepat datang kepadaku dari pada penyakit kejiwaan itu.
Aku menyusut air mataku dengan jilbab yang ku kenakan. Perlahan, wajah itu mulai jelas kupandang…
Matanya, hidungnya, bibir, dan air mukanya. Zizi kah ini? Apakah waktu telah sedikit merubah parasmu hingga menjadi semakin cantik seperti ini? Tapi mana tahi lalat di ujung pipi kananmu yang serupa dengan punya ibumu ini? Hilangkah? Kau operasikah agar tak sama lagi dengan ibu? Agar ibu tak mengenalimu?




“Aku bukan Zizi, Bu. Aku Ziza, adik Zizi. Aku… mencari Bapak di sini.”
“Bapak? Adik Zizi? Bicara apa kamu, Nak? Kamu anak ibu satu-satunya!”
Kedua mata kami bertemu, kulihat sorot wanita lain di dalamnya. Lalu ku lempar pandanganku ke Bang Hamidi yang wajahnya kini pucat pasi.
Duh, Rabu… inikah hari yang kutunggu-tunggu itu?

Noted: Penulis asli cerpen ini adalah Kang Syafroni Agustik, pemilik akun twitter @Kang_Onii *ini request dari Kang Onii langsung, harus sebutin akun twitter katanya, hehehe. Impas ya, Kang? :P* ini versi aslinya http://lembarbernyawa.blogspot.com/2012/08/rabu.html then, iseng-iseng saya revisi, karena punya ide lain untuk ending cerpen ini. Alhasil, jadilah cerpen duet ini. Taddaaa..!! ^_^
Special thanks to Kang Onii yang udah ngizinin cerpen ini dipajang di blog saya. Syukran, Cikgu..! :)

Sincerely,
Riana Yahya