Minggu, 17 September 2017

Review Buku Jalan Pulang (Buku Kedua Pejalan Anarki, Dwilogi Sepasang yang Melawan)

“Dan kau pergi diam-diam mengepaki cinta, dengan cara terpetualang yang pernah ada.”

Sesiapa yang membaca Pejalan Anarki (saya pernah me-reviewnya juga di sini), buku pertama dari dwilogi Sepasang yang Melawan ini, pasti sudah menanti kelanjutan dari kisah perjalanan El dan Sekar. Di akhiri dengan kepergian El di buku pertama, tentu membuat para pembaca penasaran, apa yang akan terjadi selanjutnya pada kisah sepasang pendaki ini. Apakah Sekar akan menerima Rama, pria pilihan ayahnya, penolong keluarganya, dan pada Rama pun akhirnya El menitipkan Sekar sebelum ia pergi. Ataukah Sekar akan berontak dan pergi mencari El yang menghilang?

Di awal buku ini, akan kita rasakan, bagaimana nelangsanya Sekar yang ditinggal kekasihnya, El. Sang penulis, Jazuli Imam, banyak membawa ingatan Sekar pada masa dimana ia masih dibersamai El. Saat mereka mendaki Rinjani misalnya, di hadapan sebermula bersatunya mereka berdua; Sagara Anak, El berucap, “Salah satu cara Tuhan untuk pamer adalah ya Dia menciptakan Sagara Anak, Ranu Kumbolo, Jogja, Bandung, dan Kamu.”  

Tapi Sekar pun tersadar, ia tak bisa terus-menerus begini. Ia yang anak pertama, harapan keluarga, dipaksa bangkit setelah melihat sosok bapak, ibu, dan adik-adiknya. “Merawat kesia-siaan adalah dosa, Non” pesan El dalam surat terakhirnya untuk Sekar. Surat perpisahan yang lebih romantis dari puisi percintaan. Angkat topi sekali lagi buat Mas Jazuli Imam!

Sekar Indurasmi. Atas perpisahan kita, aku tahu kamu akan merasa sebagaimana yang aku rasa, kita tidak sedang baik-baik saja.

Hanya, percayalah pada apa yang telah kita sepakati tentang kehidupan ini, sayang, bahwa segalanya hanya sementara, bahwa tak ada yang pasti selain mati. Satu detik atau seribu tahun, tak ada yang abadi tetaplah tak ada yang abadi. Juga kegelisahan ini, pasti mati, nanti.

Kembalikan kendalimu. Kendalikan dirimu. Segala bentuk ketergantungan adalah penjajahan. Dan sebagaimana sumpah kita pada yang merdeka, Nona. Aku, kamu, menolak tunduk pada apa-apa selain Allah. Tidak pada sekolah, tidak pada harta, tidak pada tahta, tidak pada tentara, tidak pada negara, juga satu sayangku.. tidak pada kita.

Tak pernah aku sesali bertemu denganmu. Mencintaimu, Sekar, aku sepertinya tahu bagaimana rasanya menjadi Sampek dan Engtai, V dan Elly, pohon dan air, bulan dan bintang, atau bahkan palu dan arit, tembakau dan petaninya, burung dan langit, bunyi peluit dan seorang yang hilang, juga matahari pagi dan pendaki di gunung yang dingin, serta bagaimana rasanya Hatta mencintai sederhana. Mencintaimu, aku merasa tahu, Nona.

Tapi, Sampek hanya nama, V hanya topeng, pohon akan tua, bulan akan padam, palu arit mati, tembakau jadi asap, burung jadi tulang, bunyi hening lagi, matahari akan terpenggal, dan Hatta tak lagi ada. Apalagi aku.

Haya, percaya, dalam setiap perbuatan cintamu kepada kehidupan, aku –dan apa-apa yang baru saja kusebutkan– ada di sana.


Tapi sebelum memulai lagi kehidupan barunya, Sekar ingin terlebih dahulu melakukan perjalanan yang disebutnya ‘titik balik’, memunguti lagi sisa-sisa dirinya yang masih tercecer di tempat-tampat yang dulu ia habiskan bersama El. 

“El, aku dalam perjalanan pulang. Aku akan sampai di titik itu. Seperti katamu; semua perjalanan akan sampai.”

Akankah Sekar menemukan lagi El di perjalanan pulangnya? Hhmmm... wajib baca bukunya lah kalo mau tau kelanjutannya. Review beda sama rangkuman yaaa, jadi keinget tugas bahasa Indonesia pas jaman SD, ngerangkum novel  -,-“



Back to topic. Berbeda dari buku sebelumnya, yang menceritakan pendakian El dan Sekar di Merbabu dan Rinjani, kini Mas Juju (panggilan akrab Jazuli Imam) memilih untuk mengangkat cerita pendakian di Gunung Pangrango yang memiliki trek basah dan Merapi dengan nuansa mistisnya. Tidak lupa, Mas Juju selalu menyelipkan wawasan tentang pendakian. Misalnya, dalam buku ini dikisahkan El dan Sekar yang membantu teman di samping tendanya yang terserang hypotermia.

Selain dua gunung tersebut, ada juga setting baru yang dimunculkan di buku kedua ini, yakni distrik Noari di selatan Papua. Sebagian besar konflik terjadi di tanah Papua ini. Juga ada dua nama tokoh baru di sini, yakni Lana dan Eliza, yang mengisi kisah petualang di Nusantara terpencil itu.

Bukan Mas Juju rasanya kalau tanpa kritik sosial, pun di buku ini. Dengan apik Mas Juju mendelivernya kepada pembaca. Misalnya dalam argumentasi Eliza menyoal pembukaan lahan untuk padi di Papua; “Memaksa Papua mengganti sagu dengan nasi adalah manifestasi kebodohan negara. Papua tidak butuh nasi. Mereka makannya sagu, umbi, petatas, dll. Jika kamu bertanya tentang sikap, maka sikap saya menolak pembukaan lahan untuk padi. Anda perlu tahu bahwa saya terlibat dan mendukung kawan-kawan lokal di Muting melawan sawah, sawit, karet, yang menggusur pohon-pohon sagu, menguras air, merubah budaya lokal dan segala jenis degradasi lain, atas nama uang, pembangunan, atau apapun argumentasi di balik kerakusan orang kota.”

Atau pada saat Eliza memprotes bantuan dari salah satu yayasan ke murid-muridnya; “Anak-anak sini nih gak butuh sepatu, gak butuh tas, gak butuh seragam.” Eliza lebih berpikir jauh ke depan. Bagaimana nanti jika sepatu anak-anak rusak? Mereka akan meminta orang tuanya untuk membelikan sepatu. Dan bagaimana jika orang tua mereka tidak punya uang untuk itu? Anak-anak akan malu berangkat ke sekolah sebab ia tak punya sepatu. “Kalau tujuannya adalah belajar, kenapa kita tidak memberi mereka buku-buku bacaan saja? Perpustakaan? Laboratorium dan yang sejenisnya. Mari kita buat anak-anak itu tidak tergantung pada barang, barang, dan barang, melainkan pada bacaan, pengetahuan, dan alam.”

Dan masih banyak lagi lainnya; tentang bagaimana pendidikan yang dibutuhkan oleh anak-anak Papua, konflik di daerah perbatasan negeri, hingga  pemberitaan media mainstream yang condong kepada pemangku kepentingan dari pada kenyataan yang ada.

Dibanding buku sebelumnya, buku ini memang lebih syarat akan kritik sosialnya dibanding baper-baperannya. Kalo ngomongin chemistry antara Sekar dan El, di buku pertama Pejalan Anarki lebih dapet kalo menurut saya. Kalo ngomongin sisi pendakian juga di buku pertama lebih dapet, karena settingnya banyak di gunung. Tapi, kalo ngomongin kritik ke pemerintah, kaum kapitalis, dan diri kita sendiri (somehow), buku kedua ini lebih berisi, in my opinion loh yaaa.

Overall, bukunya keren. Recommended. Dwilogi ‘sepasang yang melawan’; Pejalan Anarki dan Jalan Pulang tetep ada di top list buku favorit saya. Semoga sehat selalu, Mas Juju. Biar bisa dolan terus, ngopi terus, nulis terus. Indonesia butuh banyak lagi kloningan macam Jazuli Imam, supaya banyak novel-novel berisi, macam dwilogi buatanmu ini. Salam lestari, hormat, lan Rahayu.

Sincerely,

Riana Yahya 

3 komentar:

  1. Thanks banget buat review Novelnya <3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama. Terima kasih juga sudah blog walking ke sini 😊

      Hapus
  2. Thanks banget buat review Novelnya <3

    BalasHapus