Kamis, 23 Agustus 2012

Masih Pacaran? #Udah Putusin Aja! :P



Pacaran. Kata yang udah nggak asing lagi lah ya di telinga para remaja zaman sekarang. Bahkan, jomblo itu menjadi suatu aib tersendiri, di bilang nggak laku lah, kuper, or many more. So, setiap ketemu temen-temen, bahasannya nggak bakal jauh deh dari topik ini; pacaran. Hufffttt... -,-“ 
Seperti barusan tadi, salah satu sahabat SMP saya menelpon, panggil saja dia “Bunga” *halah, serasa lagi di investigasi inih* :D
Awalnya pembicaraan berlangsung seperti biasa, layaknya sahabat yang sudah lama tidak bertemu dikarenakan jarak dan waktu yang memisahkan mereka, #tsaaah. Lalu pembicaraan berlanjut ke sesi klarifikasi “perubahan” saya yang dia dengar dari teman lainnya...
“Na, katanya sekarang udah berubah, ya?”
“Berubah gimana?”
“Ya... katanya sekarang udah nggak pernah pake jeans, pake rok terus.”
“Hehehe. Iya, do’ain aja supaya istiqamah.”
“Cieee... jadi ibu ustadzah atuh sekarang mah?!”
“Hahaha. Aamiin..”
Obrolan panjang terus berlanjut, saya share tentang seringnya berpetualang mabit di masjid-masjid,  ikut kajian di luar kota, aksi-aksi terjun ke jalan, dan padatnya jadwal silaturrahim dengan ikhwah saat ramadhan kemarin. Bukan untuk apa-apa, hanya untuk membuktikan, “Nih, gue jomblo, dan still sibuk kemana-mana, nggak terpaku dan menggalaukan status gue sebagai jomblo. Tetep bisa gaul dan ngebolang ke mana-mana, punya temen dari berbagai daerah, tanpa harus setiap saat laporan sama yayang dan minta izin dia untuk pergi kemana-mana,” that’s all..!!
Karena sering saya mendengar alasan yang nggak masuk akal dari teman-teman saya yang masih pacaran, “Kalo nggak pacaran nanti nggak bisa gaul, mau jalan sama siapa? Trus nggak ada bahan obrolan,” dan saya telah membuktikan, itu salah BESAR! Saya bisa tetep gaul kok. Jalan sama akhwat itu lebih nyaman dari pada jalan sama pacar yang tangannya ngegandeng kamu tapi matanya jelalatan ke cewek lain, #oopss.. soal obrolan? insyaAllah obrolan kita nggak pernah kehabisan bahan dan tentunya lebih berbobot dari pada sekedar, “tadi malam kamu tidur jam berapa? Kok lama sih nggak bales sms aku? Smsan sama cewek lain, ya?” ujung-ujungnya berantem deh #eh :P
Ok, lanjut ke obrolan saya sama Bunga.
“Na, Bunga mau curhat nih..”
“Hmm.. sok, sok.”
“Bunga sekarang lagi deket sama cowok, dia bilang sayang sama bunga, kangen, cinta, dan segala macem, tau kan lah ya gimana kalo orang pacaran?!”
“He’eh..” *pasti lebay :P*
“Terus ada gosip dia pacaran sama cewek lain. Bunga tanya aja ke cewek itu, dia ngangguk sambil senyum. Sakit hati, na, sakiiit..”
“Hehehe...” *begitulah kalo orang pacaran, sakit hati mulu :P*
“Pas ketemu lagi sama cowok itu, dia ngajak Bunga pulang bareng, kayak yang nggak punya dosa, biasa aja. Bunga tolak lah, masih kesel. Kata temennya sih, cewek itunya aja yang ngejar-ngejar cowok Bunga. Gimana ya, na? Bunga harus gimana?”
“Ehem, yakin nih mau denger solusi dari Riana??”  *saya selalu nanya gini dulu ke temen yang minta solusi, supaya nggak nyesel pada akhirnya :D*
“Pasti jawabannya jangan pacaran nih..” *FYI, sebelumnya saya sempet cerita juga ke Bunga tentang prinsip saya untuk ngejomblo sampe halal nanti*
“Hahaha... tuh tau..!!”
Dan tausyiah pun dimulai :P
“Karena penyesalan pasti datangnya di akhir, dan kita nggak bisa merubah yang dulu pernah terjadi. Kadang sering iri sama temen-temen yang sama sekali belum pernah pacaran seumur hidupnya. Betapa “mahal”nya mereka, masih terjaga, suci, belum tersentuh sama sekali.”
“Iya sih, na. Tapi susah...”
“Bisa kok, dicoba deh, belum telat. Cowok yang ngajak pacaran mah banyak bohongnya. Cuma ngambil manisnya aja, abis itu dibuang. Kan gampang, tinggal putus, dia nggak punya tanggung jawab apapun, beda sama nikah. Lagian apa sih untungnya pacaran? Maksiat iya, duit abis mulu buat jalan, cemburu, sakit hati.. Udah putusin aja!!”
“Iya ya, walaupun nggak ngapa-ngapain, kalo ketemu pacar pasti hati rasanya dag dig dug.”
“Nah, Allah pasti cemburu, tuh. Walaupun pacarnya sering ngingetin shalat, bangunin tahajud, nyuruh ngaji, tapi tetep aja... coba tanya jujur, apa niat kita shalat, tahajud, ngaji, bener-bener buat Allah atau cuma untuk sekedar bilang, ‘Iya, aku udah shalat, udah tahajud, udah ngaji,’ ke si do’i??”
“Hmmm.. na udah dewasa ya sekarang?”
“Iya lah.. udah mau 20 :P” 
“Nanti pasti dapetin pacarnya anak masjid ya?”
“Pacar? Suami! Ya.. wallahu’alam, percaya aja sama janji Allah, perempuan yang baik untuk lelaki yang baik, perempuan yang keji untuk lelaki yang keji.”
“Tapi kan na, pasti ada PDKT dulu, masa langsung nikah?”
“Ada, ta’aruf, tapi nggak kayak PDKT pas pacaran. Jadi biasanya si cewek ngasih biodata ke guru ngajinya (cewek), si cowok juga ngasih biodata ke guru ngajinya (cowok), habis itu tukeran biodata, kalau cocok lanjut, ketemuan untuk ngeliat sosok asli si calon, kalau cocok lagi langsung dilanjut lamaran, terus nikah deh.. Jadi relatif cepet prosesnya, nggak kayak orang pacaran yang udah bertahun-tahun tapi nggak ada kejelasan.”
Pahamilah para muslimah, LELAKI SEJATI tak pernah ajak pacaran..


 With Love, 
Riana Yahya





Tidak ada komentar:

Posting Komentar